Blogger Widgets

Kanker


Ramuan tradisional kanker payudara
Kanker | Keladi Tikus, banyak orang telah mengenal keladi sebagai umbi talas yang bisa menjadi salah satu bahan makanan. Jenisnya pun bermacam-macam. Di Papua, umumnya talas dijadikan sebagai bahan makanan pokok. Tapi, keladi tikus yang saat ini berbeda lagi dari yang biasanya. Keladi tikus lebih banyak dijadikan sebagai bahan untuk obat tradisional. Keberadaannya banyak dicari orang sebagai obat tradisional mengobati kanker payudara.
Obat Tradisional Kanker Payudara.Di sebut keladi tikus karena ukurannya kecil daripada keladi biasa. Terna menahun ini berukuran tinggi 10 sampai 45 centimeter. Bagian yang lebih mirip seperti binatang tikus adalah mahkota bunganya yang berwarna putih, berbentuk panjang kecil, mirip ekor tikus. Tanaman berbatang basah ini banyak tumbuh di tempat terbuka pada ketinggian 1.000 meter di atas permukaan laut. Daun tunggalnya muncul dari umbi. Bentuk daunnya bulat dengan ujung meruncing berbentuk jantung. Warnanya hijau segar. Umbi keladi tikus ini berbentuk bulat rata sebesar buah pala. Bagian dalam maupun luar umbi berwarna putih. Untuk perkembangbiakannya, bisa menggunakan umbinya atau anakan yang tumbuh dari umbi tersebut. Pada musim kemarau, batangnya menghilang. Sedangkan pada musim hujan, tumbuhan ini muncul lagi di atas permukaan tanah dari umbi yang terpendam di dalam tanah. Melihat karakteristik dari tanaman inilah yang membuat orang tertarik untuk menjadikan obat tradisional kanker payudara dan juga terbukti ampuh.
Menurut Potopoy Pasau yang banyak menggunakan keladi tikus sebagai obat tradisional, menyatakan bahwa tanaman ini tak berdaun di musim panas. Karena itu, ia merasa kesulitan menemukannya. Ia mengaku, untuk obat tradisional, ia tak mengembangbiakan sendiri, melainkan mencari di tempat-tempat tumbuhnya keladi tikus ini. ”Keladi tikus lebih banyak digunakan untuk pengobatan kanker, khususnya kanker payudara.
Bagian yang digunakan sebagai obat kanker payudara ini adalah seluruh tanamannya, baik daun, hingga ke umbinya. Semuanya digerus dan ditambah air sedikit. Air saringannya itu yang diminum rutin,” ujar Patopoy. Tanaman ini terasa hangat, asam, dan beracun. Keladi tikus berkhasiat sebagai antiradang, antipembengkakan, dan dapat membekukan darah atau mengurangi pendarahan. Karena mengandung racun, keladi tikus bisa menimbulkan gatal pada tenggorokan, mulut, dan kulit. Untuk mengatasi racun tersebut, perlu perlakuan khusus seperti mencucinya dalam air mengalir. Selain itu, bisa juga ditambahkan madu untuk menghilangkan gatal di mulut.
Keladi yang biasa disebut laoshu yu (Tionghoa) itu ternyata sudah banyak digunakan dan dibuat sebagai obat paten. Obat itu dibentuk dalam tablet. Hanya saja, untuk penyakit yang parah, konsultasi ke dokter tetap dianjurkan. Untuk pemakaian luar, seluruh tanaman keladi tikus dicampur beberapa bahan lain, dihaluskan dan ditempelkan pada bagian yang sakit. Sedangkan, untuk pemakaian dalam, sebanyak 50 gram keladi tikus dan bahan lainnya dihaluskan, ditambah air matang, disaring dan diminum.
Berbagai macam penyakit bisa diatasi dengan pengobatan luar dengan keladi tikus. Contohnya saja, pertolongan pertama untuk gigitan lipan atau ular, radang kulit (pyoderma), bisul (furunculus), tumor yang berasal dari pembuluh darah (hemangioma), luka, borok, koreng, dan patek (frambusia).
Penyakit yang bisa diatasi lewat pemakaian dalam antara lain kanker payudara. Untuk penyakit ini, digunakan seluruh bagian tanaman keladi tikus, dihaluskan dan ditambah 40 cc air matang, lalu disaring. Bisa ditambahkan madu ke dalamnya. Diamkan selama 30 menit sebelum makan. Larutan itu diminum rutin tiga kali sehari. Hanya saja, bagi penderita gangguan lambung, larutan ini diminum setelah makan.
Kanker kini tidak lagi mematikan. Para penderita kanker di Indonesia dapat memiliki harapan hidup yang lebih lama dengan ditemukannya tanaman “KELADI TIKUS” (Typhonium Flagelliforme/ Rodent Tuber) sebagai tanaman obat yang dapat menghentikan dan mengobati berbagai penyakit kanker dan berbagai penyakit berat lain. Jadi bagi anda yang telah divonis terkena kanker payudara ini bukanlah akhir dari cerita hidup anda. Telah ada penemuan baru obat tradisional kanker payudara anda.

Ramuan tradisional  kanker kulit
Jika anda sering merasa gatal-gatal, sering teriritasi, permukaan mengerak pada kulit anda, jangan-jangan kanker kulit sudah siap ‘melahap’ kulit anda. Kanker kulit merupakan salah satu jenis kanker yang paling mudah untuk di cegah dan ditangani. Namun, penyakit ini sering kurang dikenal. Pada dasarnya setiap orang dapat mengalami kanker kulit. Kelompok beresiko tinggi adalah orang yang berlebihan berhubungan dengan sinar matahari dalam waktu yang lama. Atau, orang-orang dengan kandungan sedikit melamin pada kulit misalnya orang-orang dengan warna kulit cerah. Makanya agar anda tak terkena penyakit kanker kulit yang parah anda bisa segera mengobatinya dengan ramuan tradisional untuk kanker kulit.
Ramuan Tradisional Untuk Kanker Kulit.Jenis kanker kulit adalah sel basal, sel squamosa dan melanoma malignan. Dua jenis yang pertama paling sering terjadi dan kurang berbahaya dibandingkan malignan.
Karsinoma sel basal paling banyak ditemukan pada orang-orang dengan warna kulit cerah yang sehari-harinya banyak berhubungan dengan sinar matahari. Daerah yang paling sering di serang kanker kulit adalah terdapat di bagian hidung, kelopak mata, pipi atau badan. Kanker ini ditandai dengan benjolan di permukaan kulit, kerak lunak, bagian tangan terjadi luka. Nampak seperti lilin dengan bekas kulit agak menebal. Bukankah hal seperti ini akan sangat merusak penampilan anda? Lalu tunggu apa lagi? Segera obati kanker kulit anda dengan ramuan tradisional untuk kanker kulit ini.
Rempah-rempah yang membuat kari berwarna kuning, kunyit, mampu melawan kanker kulit. Peneliti Amerika Serikat (AS) menyatakan hal itu awal pekan ini. Mereka menyatakan curcumin, yang terkandung pada kunyit mampu bertarung dengan sel kanker kulit atau melanoma. Serangkaian tes di laboratorium menunjukkan curcumin mampu membuat kanker sel melanoma menghancurkna diri sendiri. Proses itu dinamakan apoptosis. Tim penelitian yang sama, sebelumnya juga menemukan curcumin mampu melawan penyebaran kanker payudara. Hal itu diketahui setelah diuji coba pada Tikus percobaan.
Bharat Aggarwal dari Department of Experimental Therapeutics University of Texas melakukan percobaan atas sel melanoma yang dinamakan sel lines. Kunyit yang diaplikasikan dalam beragam dosis dan waktu yang berbede. Curcumin mampu menekan dua jenis protein yang biasanya digunakan sel tumor untuk bertahan hidup. Demikian terungkap dalam Jurnal Kanker. Ingin terhindar dari kanker? Aggarwal menyarankan untuk mengkonsumsi Kunyit sebanyak mungkin. Minimnya penemuan kasus kanker pada orang yang rajin memakan rempah-rempah telah membuktikan hal itu. Dan kunyit ini telah terbukti secara nyata sebagai ramuan tradisional untuk kanker kulit.
Demikian info ramuan tradisional tentang kanker payudara dan kanker kulit, semoga artikel ini bermanfaat buat anda.